Disiplin Belajar Bawa Pemuda Papua Raih Penghargaan Internasional

Kemendikbudristek

lensapendidikan.com – Jakarta,

Disiplin belajar semenjak usia dini mampu membawa sosok Fisikawan Muda George Saa asal Papua menjadi pemenang First Step to Nobel Prize in Physics pada 2004.

Semenjak Sekolah Dasar (SD), George Saa memiliki cita-cita sebagai seorang Pilot. Berangkat dari hal itu, setiap kali pelajaran yang berkaitan dengan sains dan matematika harus dikuasainya. Menurut dia, mata pelajaran yang berkaitan dengan dua hal itu akan membawanya menuju cita-cita yang ingin diraihnya di masa mendatang.

Hal itu pun, rupanya membuahkan hasil yang manis, serangkaian pujian yang disematkan kepada dia dari guru yang mengajar kedua mata pelajaran itu pun kerap kali ia terima semasa dirinya menginjak di SD. Pujian ini pun menjadi energi tersendiri bagi sosok George di kala itu untuk semangat menerapkan disiplin belajar setiap waktu.

“Saya memang dulu suka kalau dipuji sama guru saya. Dibilang pintar, karena itu macam membuat saya semakin semangat,” kata George Saa dalam Diskusi Media Forum Merdeka Barat 9 (FMB9) yang bertajuk “Tangguh Tanpa Mengeluh” pada Rabu (18/8/2021).

Buaian pujian yang didapatkan semasa sekolah pun menjadikan dirinya semakin menyukai kedua mata pelajaran itu. Sehingga, menjadikan kedua pelajaran itu seolah-olah terlihat sangat mudah ketika dikerjakan oleh dirinya. Dan benar saja memang cukup mudah dikerjakan olehnya saat itu.

Menyadari potensinya tersebut, seorang guru di tingkat Sekolah Menengah Atas (SMA) menawarnya, untuk mengikuti lomba sains dari mulai tingkat kota, kabupaten, hingga provinsi. Hasilnya pun mengejutkan, dia berhasil menjuarai seluruh lomba yang digelar pada semua tingkatan itu.

Berbekal prestasi yang ditorehkan pada tingkatan di atas, Ia pun akhirnya memutuskan untuk mengikuti olimpiade sains tingkat nasional yang kala itu diselenggarakan oleh instansi pemerintah pusat. Dari dukungan dana Otonomi Daerah (Otda) dirinya diberangkatkan oleh oleh pemerintah provinsi Papua untuk berlaga dalam perlombaan itu.

Pada kesempatan kali itu, George berhasil mendapatkan juara pertama dalam olimpiade yang selenggarakan dalam tingkat nasional tersebut. Dengan menjuarainya perlombaan itu, sekaligus mematahkan anggapan orang Papua hanya mentok bisa berada di tingkatan regional provinsi.

“Anak Papua bisa menjuarai lomba olimpiade sains tingkat nasional karena selama ini tuh Papua paling mentok nya sampai di provinsi sampai ke Jakarta kalah terus,” tuturnya.

Keberhasilannya meraih berbagai prestasi itu, menarik perhatian Profesor Yohannes Surya untuk dilatih untuk mengikuti lomba riset tingkat internasional pada tahun 2004. Dengan pelatihan yang diberikan kepada dirinya tersebut, membuat dirinya semakin percaya diri untuk berlaga dalam kompetisi riset internasional itu pada saat itu.

Dalam mengikuti perlombaan riset itu, akhirnya membuahkan hasil yang manis. Makalah yang dibuatnya yang berjudul “Infinite Triangle and Hexagonal Lattice Networks of Identical Resistor” berhasil menarik perhatian para juri pada perlombaan itu. Hasilnya dia menjadi pemenang First Step to Nobel Prize in Physics pada tahun 2004.

“Diberikan penghargaan pertama sebenarnya bukan masalah. Saya senang menjuarai lomba tingkat internasional bagi saya bonus karena memang banyak berkorban untuk hal itu,” katyanya.

Pendidikan Peningkatan Kualitas SDM Papua

Pencapaian George ditingkat internasional itu pun, rupanya menginspirasi dirinya untuk membawa perubahan di tanah Papua. Khususnya, dalam peningkatan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) di Papua di masa mendatang. Sehingga, masyarakat di sana dapat hidup lebih sejahtera dengan mengandalkan keahlian yang dimilikinya.

Ini penting diwujudkan, karena pemerintah pusat maupun daerah memiliki keterbatasan dalam mewujudkan pendidikan bagi seluruh masyarakat di Papua. Oleh karena itu, dirinya berinisiatif membantu pemerintah dalam memberikan pendidikan kepada masyarakat Papua yang bisa mengakses pendidikan.

Sebab, masih ada penduduk Papua yang hingga saat ini masih belum mendapatkan akses pendidikan yang layak. Apalagi di daerah-daerah yang menjadi wilayah konflik di tanah Papua. “Di sana, banyak masyarakat pada usia menginjak hampir 30 tahun yang baru merasakan pendidikan tingkat dasar,” tuturnya.

Dengan adanya bantuan yang diberikannya, Ia optimis, akan mendorong semangat berbagai pihak untuk melakukan hal yang sama terhadap peningkatan SDM di tanah Papua ke depannya. Sehingga, masyarakat Papua bisa mendapatkan keahlian yang bisa dipergunakan dalam bekerja melalui akses pendidikan yang diberikan secara cuma-cuma oleh berbagai pemangku kepentingan.

Perubahan positif terhadap masyarakat di sana akan segera terwujud, bila semua pemangku kepentingan baik pemerintah maupun swasat melakukan hal ini. Dalam waktu yang relatif lebih cepat akan membuat masyarakat Papua dapat lebih mandiri dalam menjalani kehidupannya.

“Saya sudah mendirikan pusat pelatihan pusat riset teknik dan pelatihan vokasi ada di Timika, Papua. Saya fokus untuk menjelaskan menjalankan itu,” katan

Kegiatan FMB9 juga bisa diikuti secara langsung di www.fmb9.go.id, FMB9ID_ (Twitter), FMB9.ID (Instagram), FMB9.ID (Facebook), dan FMB9ID_IKP (Youtube). (FMB9/TRI/VR/TR)@Redd

Share and Enjoy !

Shares

Leave a Reply

Your email address will not be published.