297 views

Idris dan Wabup Indramayu Tidak Saling Kenal, Lucky Hakim : Gusti Allah Mboten Sare

Umum

Lensapendidikan.com – Indramayu

Geger pengaturan 25 proyek yang dituduhkan kepada Wakil Bupati Indramayu, Lucky Hakim, terus berkembang. Lucky mengaku telah difitnah dan ‘diserang’ pihak tertentu.

Kepada Wartawan media Online , Selasa, 15 Februari 2022, Lucky menyatakan tudingan yang dialamatkan kepada dirinya agar ditindaklanjuti oleh aparat penegak hukum. Hal itu, kata dia, agar isu yang berkembang tidak liar dan menjadi terang benderang.

Lucky Hakim juga menyatakan, bahwa dirinya tidak mengenal Muhamad Idris baik sebagai pribadi maupun kontraktor yang mengerjakan proyek bersumber dari APBD Indramayu. “Saya diserang luar dalam, silahkan saja, gusti allah mboten sare,” ujar Lucky.

Dalam perkembangan yang sama, Muhammad Idris tiba-tiba mengubah pernyataannya. Idris menampik isu yang berkembang bahwa proyek yang dikerjakan bermasalah. Ia bahkan membantah telah bertemu dan mengenal Lucky Hakim.

“Seluruh proyek yang saya kerjakan telah selesai dan tidak ada masalah sama sekali. Jadi tidak benar kalau ada proyek bermasalah,” sergah Idris.

Yang sebelumnya diberitakan,Muhammad Idris menjelaskan, bahwa 25 paket proyek itu anggaran seluruhnya bernilai kurang lebih Rp 70 miliar. “Saya bersama Pak Mantep Abdul Ghoni melakasanakan proyek dari Wabup Lucky, seperti proyek Gudang Tablet APBD TA 2021 nilai Rp 2,9 miliar lebih, penyedia jasa PT. Indotama Anugrah milik Bambang,” ungkap Idris.

Muhammad Idris menambahkan proyek lain yang ia kerjakan adalah Proyek Learning Busines Centre (LBC) APBN TA 2021, bernilai Rp 3 miliar lebih, pemenang tender PT. Mega Karya Sentralindo, bendera milik Yakub Abdul Ghani. “Saya juga melaksanakan proyek rehabilitasi ruang kelas SMP N 2 Tukdana, APBD TA 2021 nilai Rp 600 juta lebih, menggunakan bendera CV. Finay Multiline,” tambahnya.

Ketiga proyek tersebut, tercatat dalam perjanjian antara Muhamad Idris dan Suendi, tertanggal 25 Agustus 2021.

Berbekal proyek yang Idris kerjakan, selanjutnya dia memperdaya para korban yang dipinjam sejumlah uang, untuk tenaga kerja dan pembelian material untuk kepentingan proyek.

Sejumlah korban mulai mencuat ketika kegiatan proyek tersebut diduga bermasalah dan diambil alih langsung oleh masing-masing pemilik perusahaan.

Seperti proyek LBC, kala itu sudah habis masa kontrak kerjanya namun proyek tersebut belum selesai, sehingga pemilik bendera terpaksa turun tangan untuk menyelesaikan pekerjaan dan menanggung kerugian serta denda bernilai ratusan juta rupiah.

Hal ini dijelaskan oleh pemilik bendera PT. Mega Karya Sentralindo, Yakub Abdul Ghani, kepada wartawan melalui handphone pada waktu yang lalu. “Saya ditipu serta dirugikan oleh Muhamad Idris, kurang lebih tiga ratus juta rupiah yang lebih menyakitkan lagi, saya difitnah Idris. saya dianggapnya membawa kabur uang tagihan proyek LBC,” keluhnya.

Mencuatnya kasus ini, Wakil Bupati Indramayu, Lucky Hakim saat dikonfirmasi melalui pesan WhatsApp nya menjawab. “ Terkait berita 25 paket, menurut saya ini hal hal yang mesti segera diproses hukum kalau ada korban yang dirugikan atau apalagi kalau ada kerugian negara ,selebihnya dikait kaitkan ke saya. Ya silakan, ditelusuri saja, laporkan ke Kejaksaan dan ke Kepolisian, biar nanti bisa berbalik kepada sipembuat gosip ” karena becik ketitik ala ketara,” kata Lucky Hakim melalui pesan singkatnya, Minggu 13 Februari 2022.

Terkait nama wakil bupati dalam pusaran dugaan jual beli 25 paket proyek pemkab Indramayu tahun anggaran 2021 dengan jumlah anggaran bernilai kurang lebih Rp 70 miliar, diduga bermasalah dan mangkrak, kini kasusnya sudah dilaporkan ke pihak penegak hukum dan informasi yang didapat bahwa beberapa pihak sudah dipanggil oleh pihak penyidik Polres Indramayu. (Tim)

Share and Enjoy !

Shares

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *