Kunjungi Jawa Timur Menko Luhut Laksanakan Tiga Agenda Penting

Breaking News

lensapendidikan.com – jakarta

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves), Luhut Binsar Pandjaitan, melakukan kunjungan kerja ke Provinsi Jawa Timur, sejumlah agenda dilaksanakannya di sana.

Beberapa agenda yang dilakukan, di antaranya mengunjungi Pelabuhan Peti Kemas Teluk Lamong Pelindo, menghadiri Leader Talk di Universitas Airlangga, dan juga melakukan koordinasi bersama kementerian lembaga (K/L), terkait mengenai pembukaan Bandara Juanda di Surabaya untuk Pelaku Perjalanan Luar Negeri (PPLN) dan Umrah. 

“Pelabuhan itu nantinya menjadi salah satu pelabuhan yang mengutamakan prinsip smart and green port,” ujar Menko Marves Luhut saat melakukan kunjungan lapangan di Pelabuhan Peti Kemas Teluk Lamong Pelindo Jumat (11/3/2022)

Digitalisasi akan menjadi kunci Pelabuhan Peti Kemas Teluk Lamong, agar mencapai target terintegrasi, efektif, dan efisien.

“Untuk jadi pelabuhan yang smart dan green port, kita memang perlu untuk memanfaatkan ranah digital. Ini agar nantinya tercipta kelancaran logistik untuk Provinsi Jawa Timur,” kata Menko Luhut.

Beberapa fasilitas yang ditawarkan di pelabuhan ini, yaitu port to door logistic ecosystem, sistem operasional berupa gate, sistem manajemen lalu lintas kapal, dan yard operating system, digiport system, dan aplikasi operasional.

Perlu diketahui juga, bahwa Pelabuhan Peti Kemas Teluk Lamong juga menerapkan kebijakan green terminal. Ini merupakan upaya Pelindo untuk melakukan konservasi tanah dan energi, perlindungan biodiversitas, program tanggung jawab sosial perusahaan (CSR), terminal, serta perlindungan sumber daya.

Pengembangan Investasi Pascapandemi

Setelah melakukan kunjungan di Pelabuhan Peti Kemas Teluk Lamong, Menko Marves melanjutkan kembali kunjungannya ke Universitas Airlangga (Unair). Di sana Menko Luhut menjadi narasumber dalam Airlangga Forum edisi 103 dengan tema Leader Talk: Pengembangan Investasi Pasca Pandemi untuk Transformasi.

“Di sini saya senang sekali bisa bertemu dengan para mahasiswa pascasarjana. Saya harap ilmu yang saya bagikan dapat bermanfaat, terutama mengenai apa yang akan Indonesia lakukan pascapandemi untuk ke depannya,” kata Menko Luhut dihadapan seluruh mahasiswa dan mahasiswi pascasarjana Unair.

Menko Marves Luhut B. Pandjaitan memaparkan beberapa hal, yaitu mengenai kondisi penanganan pandemi COVID-19, hilirisasi industri nikel, kemampuan sumber daya manusia yang didukung pendidikan tinggi, keberhasilan kerja sama investasi Indonesia dengan berbagai negara, komitmen Indonesia sebagai pemimpin untuk energi baru dan terbarukan melalui industri hijau, hingga pembahasan mengenai Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN) atau local content dalam sebuah produk di Indonesia.

“Negara ini sangat besar dan kalau kita bersatu, terintegrasi, kita akan jadi negara yang hebat yang mampu menyelesaikan masalahnya sendiri,” tegasnya. 

Menko Luhut juga menambahkan, bahwa dirinya sudah bertemu dengan berbagai pemimpin dunia untuk melakukan investasi di Indonesia salah satunya Mohammed bin Salman Al Saud (MBS) selaku Wakil Perdana Menteri dan Menteri Pertahanan Arab Saudi, Dia juga Ketua Dewan Urusan Ekonomi dan Pembangunan.

“Saya ketemu sama MBS dan dia mau menerima baik dan sudah langsung mau menanamkan investasinya di kita, terutama terkait isu bidang energi ramah lingkungan dan karbon. Ini bukti bahwa negara kita dipandang baik dan kita harus bangga,” ujarnya.

Menko Luhut dalam akhir paparannya menyampaikan pesan kepemimpinan kepada para mahasiswa dan mahasiswi untuk menjadi seseorang yang multidispliner. Tidak hanya menguasai satu topik, tetapi berbagai topik seperti keuangan, hukum, dan teknologi dalam rangka menghadapi era digital.

Hal lain yang ditekankan, adalah semangat persatuan kita semua dalam menghadapi sebuah masalah.

“Kita ini perlu terus bersatu. Pasca pandemi COVID-19 ini kita bisa membuat berbagai inovasi ke depannya, membuat kita menjadi lebih resilience, dan mampu selesaikan masalah kita,” kata Menko Luhut.

Rencana Pembukaan Bandara Surabaya untuk PPLN

Seusai kunjungan lapangan dilakukan, Menko Luhut juga mengadakan rapat koordinasi terkait pembukaan Bandara Surabaya bersama Gubernur Provinsi Jawa Timur (Jatim) Khofifah Indar Parawansa.

“Ini kita mau siap-siap uji coba untuk menerima pelaku perjalanan luar negeri (PPLN), mulai mengirimkan jemaah umrah kita. Sudah 2 tahun kan kita menunda ini semua, jadi mungkin bisa kita uji coba pelan-pelan dengan prinsip kehati-hatian,” kata Menko Luhut dalam rapat.

Di dalam rapat tersebut Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa menjelaskan beberapa poin kesiapan PPLN dan umrah.

“Sebetulnya sudah kami siapkan berbagai fasilitas untuk PPLN dan umrah. Kami sudah koordinasikan terus dengan TNI Polri, dinas kesehatan, otorita bandara, imigrasi, kepala asrama haji, hingga kakanwil kementerian agama,” pungkas Gubernur Khofifah.

Menko Luhut mengatakan agar mencoba menggunakan sistematika yang sudah diujicobakan di Bali dan selalu mengutamakan kehati-hatian.

“Pokoknya kita jangan gegabah, kita coba secepatnya. Nanti juga akan ada para ahli kita yang coba susun kajiannya bagaimana, supaya semua tetap aman,”

Share and Enjoy !

Shares

Leave a Reply

Your email address will not be published.