Anggota DPRD Pesibar Soroti Dugaan Diskriminasi Oleh Pejabat Tinggi Pemkab Pesibar

lensapendidikan.com – KruiPesisir Barat

Pernyataan Kontroversial Inspektur Inspektorat Kabupaten Pesisir Barat yang Diduga menebar isu SARA pada saat apel di lingkungan Pemerintah Kabupaten setempat banyak mendapat sorotan dari berbagai pihak.

Jika sebelumnya praktisi hukum Osep Doddy and Patner memberikan tanggapannya terkait perkataan diskriminatif yang diduga dilakukan Inspektur Inspektorat Pesibar Hendri Dunan, kini wakil rakyat setempat angkat bicara.

Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Pesisir Barat Khoiril Iswan mengatakan bahwa seorang pejabat dilingkungan pemerintahan tak sepatutnya mengeluarkan perkataan diskriminatif, dalam membuat statemen pejabat harus berhati-hati dan santun, serta tidak menjatuhkan antara satu dengan yang lain.

“Yang namanya pemerintahan itu sifatnya kolektif, harus saling bekerjasama, siapapun itu tanpa melihat latar belakang, dan asal usul nya, jadi kita berharap bahwa dalam membuat statement para pejabat itu harus saling menghargai, membuat suasana yang lebih nyaman dan sejuk, kalo kita saling menjatuhkan seperti ini kan ini akan berdampak terhadap jalannya roda pemerintahan,” tegas politisi asal Demokrat itu saat diwawancarai diruang kerjanya, Senin (29/05/2023).

Dengan adanya pernyataan itu, lanjut Khoiril, terkesan adanya suatu persaingan didalam Pemerintah Kabupaten Pesisir Barat, hal itu menurutnya dapat menimbulkan persepsi yang bermacam-macam sehingga terkesan adanya ‘keretakan’ dilingkungan Pemerintah Kabupaten Pesisir Barat itu sendiri.

“Saya yakin Bupati sebagai kepala daerah, dia menempatkan orang itu sesuai dengan kemampuan nya di bidangnya masing-masing, jadi kita berharap sekali lagi terutama kepada pejabat dilingkungan Kabupaten Pesisir Barat agar menjaga jangan sampai membuat statement yang sifatnya memecah belah,” ucapnya.

Khoiril menegaskan bahwa dalam sebuah pemerintahan merupakan satu kesatuan, harus ada kekompakan dalam membangun Pesisir Barat kedepan.

“Kalau kita saling menjatuhkan dan saling menjelekan bagaimana kita mau membangun, karena tidak mungkin Pesisir Barat ini hanya dibangun oleh orang Pesisir Barat saja, kita butuh orang-orang luar yang punya keterampilan dan yang punya kemampuan, kita tetap butuh itu, harus kita akui,” tegas Anggota DPRD asal Ngaras itu.

Khoiril berharap Bupati selaku kepala daerah bisa memberikan teguran kepada pejabat, siapapun itu, yang dapat membuat pernyataan-pernyataan yang justru akan membuat kisruh suasana di dalam Pemerintahan Kabupaten Pesisir Barat, baik teguran secara lisan ataupun secara tertulis sesuai dengan tingkat kesalahannya.

“Siapapun itu, bukan hanya pak Hendri atau siapapun itu, kita berharap agar Bupati sebagai Pimpinan bisa memberikan nasihat dan teguran, baik teguran secara lisan ataupun secara tertulis sesuai dengan tingkat kesalahannya, karena ini bisa berdampak buruk, kita lihat di Pesibar banyak orang dari luar daerah, jika kita mengeluarkan statement seperti itu akibatnya akan menimbulkan rasa diskriminatif terhadap pendatang yang ada di Pesibar,” tutupnya, (Roy).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *